• RSS

04 December 2012

PERLU vs MAHU

Bismillah...

Mengimbau kembali kisah saya 3 tahun lepas..

Hasil daripada keputusan peperiksaan di matrikulasi, alhamdulillah saya terpilih untuk menghadiri temuduga di USM penang untuk ijazah sarjana muda farmasi. Pelbagai persediaan saya lakukan. Meneliti beberapa jenis ubat, berlatih bercakap di hadapan cermin dan sebagainya. Walaupun ini bukan kali pertama pengalaman saya ditemuduga, namun perasaan kali ini sangat berdebar memandangkan, menjadi seorang farmasi adalah cita-cita saya semenjak SPM. Akhirnya sampai juga hari yang ditunggu, saya bertolak ke penang seorang diri dengan menaiki bas..

Yakin dan berani. Itulah yang saya rasakan ketika ditemubual oleh tiga orang panel tadi. Dengan jawapan yang saya rasakan logik dan relevan, saya yakin untuk terpilih!

Seminggu kemudian, saya perlu bersedia pula untuk menghadiri temuduga di UTHM untuk ijazah sarjana muda pendidikan. Persediaan saya, biasa-biasa saja. Kak ngah sudah 'menyumbat' pelbagai bahan bacaan kepada saya. Namun, tidak saya endahkan.

Ketika berhadapan dengan panel penemuduga pula, saya biasa saja. Sudah lah menjawab soalan dengan jawapan yang berulang-berulang akibat hilang point, muka tak yakin, gaya cakap pun sudah nampak tak bersungguh malah, ketika diminta untuk mengajar selama 10 minit, Saya katakan kepada panel, saya rasa saya tidak mampu untuk mengajar. Dan di situ juga panel tersebut memberi motivasi, "awak boleh! Ajar ja apa-apa". Kemudian, saya pun mengajar saja. entah apa-apa. Itulah perasaan ketika itu.

Akhirnya, keputusan upu keluar. Saya gagal ke USM tetapi berjaya ke UTM. Saya menangis semahu-mahunya. Impian untuk menjadi seorang pharmaciest hancuq berkecai..

Dengan iman yang sangat tipis ketika itu, berhari-hari jugalah baru saya redha. Puas emak memujuk.. Astaghfirullah. Semoga Allah ampunkan dosa saya ini..

Itu kisah saya 3 tahun lepas. Sekarang, saya sudah pun di tahun akhir ijazah sarjana muda sains pendidikan matematik. Mustahil jika saya masih tidak ikhlas dalam bidang ini ketika ini.
Terasa diri sangat bodoh ketika itu. Mengapalah perlu mengambil masa berhari-hari baru hendak redha dengan qada' qadar Allah. Sedangkan semestinya kita tahu Allah itu akan memberikan apa yang kita PERLU berbanding apa yang kita MAHU. Dia Maha Tahu apa yang terbaik bagi hambaNya.
Saya mahukan ilmu farmasi, tapi Allah berikan ilmu menjadi seorang murobbi. Alhamdulillah. Saya berdoa untuk ilmu yang baik, tapi Allah berikan ilmu yang terbaik.

Dengan tahap tekanan kesibukan di saat ini, saya tidak pasti saya mampu atau tidak untuk menghadapinya jika saya berada dalam bidang farmasi. Dengan kesusahan subjek minor kimia yang saya ambil sekarang, saya tidak dapat bayangkan tahap kesusahan jika saya belajar kimia dalam farmasi. Fuh! Semoga Allah mempermudahkan..

Dalam sekalian hal, marilah kita berhusnu dzan kepada Allah. Dia yang Mahu Berkuasa ke atas setiap masa depan hambaNya.
Di saat kita berdoa untuk berjaya, Allah berikan kegagalan kecil agar kita terus berusaha.
Di saat kita berdoa untuk keluasan masa, Allah berikan kesempitan kecil agar kita berdisiplin menghargai masa yang ada.
Di saat kita berdoa untuk kekayaan harta, Allah berikan kesempitan wang agar kita bersyukur dan berjimat.
Dan, di saat kita berdoa untuk segera diberikan jodoh, Allah lambatkan sikit untuk memberi kita keluasan masa untuk bersedia.

Makanya, teruskanlah berusaha dan berdoa.
Dalam segenap inci kehidupan, percayalah, padanya ada hikmah!

6 comments:

Khairina 'Izzati said...

Semoga Allah permudahkan urusan kamu adik comel! Sikit je lagi ni..u can do it! :D

Azlinda Amin said...

ameen ya robb!!
:D

Hanis hazwani said...
This comment has been removed by the author.
Hanis hazwani said...

Assalamualaikum kak..☺ interview ijazah sarjana muda farmasi kat USM dalam bahasa inggeris ke ? 😅

Hanis hazwani said...

Assalamualaikum kak..☺ interview ijazah sarjana muda farmasi kat USM dalam bahasa inggeris ke ? 😅

Norazlinda Amin said...

Dwibahasa dik. Bahasa melayu dan bahasa inggeris

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...