• RSS

11 December 2011

jangan MADUkan ibadah kita..

Bismillah.. alhamdulillah wa syukrulillah..
Allah memberi peluang lagi dan lagi untuk menulis di ruangan senyap ini. menghadapi minggu-minggu dan hari-hari yang sangat sibuk. Jika ada satu dua masa yang tidak sibuk maka masa itu diisi dengan rehat. Rehat untuk mengembalikan hak tubuh. Rohani dan jasmani. Allahuakbar..

Semester ini memang gila! Padat dan mampat. Subjeknya ,urgh..!!! bukan susah, Cuma TAK MUDAH! Assignment demi assignment.. test demi test.. quiz demi quiz.. lab report dan research paper.. projek dan presentation.. Masya Allah.. sesuatu yang sangat luar biasa banyaknya dan sukarnya. Kami pelajar tahun tiga rata-ratanya mengalami cultural shock. Erm.. mungkin selama ini kami berada di zon selesa dan kali ini diuji untuk mengenal tinggi dan rendah langit bumi.

 Sehebat mana manusia itu menyusun masa, sekuat mana mereka melawan mengantuk di tengah malam demi menyiapkan tugasan, mereka tetap lemah di sisi TuhanNya yang sebenarnya memberikan kekuatan itu. Kekuatan kudrat manusia yang dipinjamkan oleh Allah yang Maha Kuasa.
Sibuk mana pun kita, janganlah sampai menafikan kewajipan kita untuk solat dan ibadah yang lain.

Jangan MADUkan solat dan ibadah kita…
Madu?
Ya.. Madu!

Situasi  1
Ketika sedang khusyuk menyiapkan projek, tiba-tiba azan berkumandang menandakan telah masuk waktu solat. Iman ketika itu bersoal jawab meminta haknya.

solatlah dulu…”

namun syaitan juga memainkan peranan.

“ baik siapkan dulu. Lagi sikit je tu. Nanti tak khusyuk pula kau solat..”

Lalu keputusan dibuat, empunya badan pergi solat. Namun, ketika solat…

Allahuakbar! tangan mengangkat takbir. Belum pun sampai beberapa minit..

soalan nombor tiga tadi, aku rasa kena guna rumus ni kot..” fikiran jelas teringat assignment. Satu soalan berjaya disiapkan ketika solat.


Situasi 2

Usai solat, Iman menyuruh membaca Al-Quran. Selembar dua pun jadilah. Janji istiqamah.

“A’uzubillah…”

Teet.. teet..

Handphone berbunyi. Mesej masuk.

Tangan segera menanda tempat bacaan. Dan beralih mendapatkan handphone. Membuka mesej, membaca dan membalas pantas.
Bacaan disambung lagi.

“bismillahirrohmanirrohim… Alif Laam Mim..”

Teet..teet..

Mesej masuk lagi. Begitulah seterusnya. Saling bergilir. Seayat dua baru dibaca diselang selikan dengan membalas mesej. Itu belum lagi bab bergilir dengan membalas komen di facebook.


ASTAGHFIRULLAH.. inilah yang saya istilahkan dengan meMADUkan ibadah. Solat dan ibadah itu penting dan TIDAK untuk kita tinggalkan. Namun dalam masa yang sama, haruskah kita meMADUkannya dengan pekerjaan kita yang lain? solat tanpa khusyuk, tadarus tanpa tadabbur, lalu dimana nilai halawatul iman yang kita cari?

Ayuhlah sama-sama muhasabah. Hadirkanlah diri ketika menghadapNya. Agar kita tidak dipersoalkan ketika kita dihadapkan di hari pembalasan kelak. Tinggalkan dahulu facebook, berhenti membalas mesej ketika hati masih mahu beribadah. Tunaikan dulu keinginan imanmu. Jangan sampai nanti hati dan iman sudah merajuk ketika itu hati kan benar-benar gersang untuk beribadah. Nauzubillah..

WALLAHUALAM.

Sekali untuk anda, berjuta-juta untuk saya..


2 comments:

N I A said...

subhanallah perkongsian yang baik,..memperingati antara kita,...mmg dasyatla thn 3 nie kan linda,...sph pon tak ketinggalan ,.mengalami perkara sama,.. .hak Allah kene laksanakan dulu,...insyaAllah Allah akan permudahkan yang lain,...sape yang beri idea, sape yang beri nafas,..semua Allah,..moga kita istiqamah di dlm ibadah ,..amin,...(^^)

Azlinda Amin said...

ameen Insya Allah..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...