• RSS

08 August 2012

Ramadhan

2007
Saya di Smap Labu. Tahun saya mengambil SPM. Ramadhan ketika itu menyaksikan kami pulun untuk study. Masing-masing struggle untuk mendapat keputusan yang terbaik. Bukan sahaja demi menaikkan ranking sekolah malah untuk diri sendiri. Demi mencapai cita-cita yang mungkin sudah jelas ketika itu. Saya juga. Seorang pelajar yang 'biasa-biasa' turut bercita-cita untuk menjadi seorang ahli farmasi ketika itu. Sangat bercita-cita. Ramadhan ketika zaman sekolah, sangat meriah. Siangnya berpuasa tetapi belajar seperti biasa. Sebelum P&P bermula, halaqah dibentuk untuk tadarus Al-Quran dalam 15 minit. Terawikh beramai-ramai di dataran perhimpunan berbumbungkan langit berlantaikan tikar. Sangat indah. 8 rakaat terasa sekejap. Kadangkala, diimamkan pula Ustaz Amirrahman Naib Johan Akademi Al-Quran Musim Pertama yang merdu bacaannya merasai zouk makna bagi menambahkan khusyuk.

2008
Saya di KMNS. Menyambung meraih ilmu. Berpeluang lagi berjumpa Ramadhan. Alhamdulillah. Di sini, saya belajar untuk berjalan jauh. Duduk di blok yang paling jauh dengan dewan kuliah. C5. Puasa di siang harinya agak mencabar. Panas, letih. Nota dan buku tutorial yang berat. Pergi pagi, balik petang. Menghabiskan masa di surau sahaja di waktu senggang. Tak sanggup pulang ke blok memanjat bukit. Malamnya, terawikh di surau kolej. Tidak besar suraunya. Tapi tidak pula pernah penuh. Khalid Ismath 'pejuang palestin KMNS' sering menjadi imam. Tapi, tidak sampai separuh Ramadhan, felo blok meminta kami mengimarahkan surau blok dan saya yang menjadi AJK Kerohanian blok ketika itu ditaklifkan untuk menjadi imamah. Allahuakbar. Alhamdulillah. Kecil suraunya, penuh safnya. Di luar mereka seksi dan free hair tapi ketika ini kami bersujud menyembah Allah yang satu. Mereka makmum saya. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa kerdilnya diri ini mengimamkan mereka. Satu tanggungjawab untuk menjadi asbab mereka khusyuk bukan mudah!

2009
Saya di UTM. Kembali ke Johor setelah 6 tahun merantau di negeri orang. Bertemu Ramadhan lagi. Alhamdulillah. Dengan adanya Imam yang diimport dari Kolej lain dan Pusat Islam sendiri, maka kami tidak perlu ke MSI. Cukup sekadar solat di kolej. Air-cond menambah lagi ketenangan ketika solat. Program tadarus juga berjalan lancar.

2011
Cuti Semester. Sepatutnya saya juga seperti mahasiswa lain yang sibuk bercuti. Tapi saya pula berkerja di sini. Ya, di UTM. Wang yang banyak keluar, menjadikan simpanan wang saya negatif sem sebelumnya. Maka, saya nekad untuk berkerja di UTM. Alhamdulilllah, dengan bantuan Ustaz Aminuddin Hehsan, saya berjaya mendapat kerja sebagai pembantu ICT di Fakulti Tamadun Islam. Walaupun gaji tidaklah sebanyak mana, namun cukup juga menampung perbelanjaan seharian dan menyimpan sedikit untuk semester hadapan. Apatah lagi banyak pengalaman yang saya perolehi sepanjang berkerja di sana. Ramadhan juga di sini. Sangat seronok. Berbuka puasa di MSI, sangat meriah. Juadahnya tidaklah begitu mewah tetapi kemanisan ukhuwah itu terasa ketika makan bersama-sama dengan menggunakan talam. Solat terawikh bacaan persis Syeikh Al-Misyari juga tidak meletihkan para jema'ah apatah lagi hanya 8 rakaat. Selesai terawikh, sempat lagi 'merempit' bersama Kak Syazana ke Jusco 'menabur duit' di MPH sempena promosi ramadhan, ada discount. :)

2012
Cuti Semester. Selesai LM. Alhamdulillah diberi kesempatan lagi bertemu Ramadhan. Ramadhan kali ini bersama emak. Berdua. Menabur bakti sebagai seorang anak. Menebus tanggungjwab anak yang selalu 'hilang' ketika cuti sem ini. Kali ini saya mengambil keputusan untuk tetap di sini. Siangnya berkerja di rumah Mak Cik membantu membuat kuih raya. Petangnya 'memeriahkan' dapur dengan bunyi sudip dan kuali menyiapkan juadah berbuka. Komen mak mengalahkan juri masterchef. Pedas ayatnya. Huhu. Tarbiyah emak demi memandaikan anaknya ini memasak sepertinya. Terpedas, termanis, tertawar. Maka saya memberikan alasan, Puasa mana boleh rasa. Hehe. Hujung minggu pula, saya membuka kelas tusyen di ruang tamu rumah saya. matematik tahun empat. Bayaran? seikhlas hati. Siapa nak bayar, silakan. Siapa tak nak bayar, tiada paksaan. Malamnya, terawikh di masjid. 'Merempit' dengan bertelekung. Itu perkara biasa. :). 20 Rakaat surah lazim. Terasa bersemangat setiap kali melihat kanan dan kiri makcik-makcik berumur 60 an yang sudah sakit-sakit lutut pun masih bertenaga untuk menghabiskan terawikh. 10.05 sharp selesai witir.

Tahun silih berganti, Ramadhan datang dan pergi. Entah di mana pula saya ketika Ramadhan kembali 2013 nanti. Seandainya Ramadhan ini, yang terakhir buat kita, di manakah kita di fasa maghfirah ini..    


    

3 comments:

Khairina said...

2013 - Ramadhan dengan suami? kehkeh.

Azlinda Amin said...

tu target akak sebenarnya kan?
kih2x

Anonymous said...

Linda2

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...