• RSS

27 July 2012

Lesen dunia vs lesen akhirat

Tiga minggu sebelum ramadhan, saya menemankan emak ke klinik berjumpa doktor untuk appointment ujian darah. Alhamdulillah tiada kencing manis tekanan darah tinggi juga semakin baik walaupun masih tinggi. Dalam perjalanan pulang, setibanya di satu persimpangan....

Aduhai...roadblock!!

Saya bukan pendatang asing. Bukan juga seorang penjenayah. Tapi saya sedang melakukan kesalahan. Saya tak ada lesen!

Emak di belakang sudah cemas. Nak patah balik, risiko untuk dikejar sangat tinggi memandangkan jarak sudah dekat.

"Tak apa mak, rilex2.."

"Genggaman emak pada baju saya semakin kuat." Jelas menunjukkan kerisauan.

Berbekalkan keyakinan pengalaman lalu setelah dua kali melepasi road block tanpa lesen, saya yakin kali ni pasti selamat lagi daripada disaman. Selawat dibaca di dalam hati. Saya melalui dengan bismillah. 

Tiba-tiba, polis 'melambai-lambai' tangan menyuruh saya ke tepi dan berhenti.

"Adeyh....." Saya sudah membayangkan RM300 yang bakal 'dirompak'.

"Tunjuk lesen dik." Kata Pak Cik polis berhati mulia.

Saya senyap.

"Linda!" Dia memanggil saya.

"Ha sudah. Mana dia tahu nama aku? Owh, jaket PMI..."saya terlupa yang saya pakai jaket PMI masa tu. 

"Ye saya!"

"Mana lesen awak...?"

"Err.. tak ada." Saya menjawab jujur.

"Kenapa tak ada.. awak ni... Belajar lagi ke dah kerja?" Polis kembali menyoal.

"Belajar."

"Kat mana?

adeyh.. Soalan ni termasuk dalam formaliti seorang polis trafik ke?

"UTM Skudai" dalam hati menjawab, UTM sanjungan bangsa. hehe

"Alah.. Encik.. Saya baru balik hantar mak pergi klinik ni.. Kejap je..."Saya cuba memberikan alasan. Walaupun betul, tapi hakikatnya niat tak menghalalkan cara. Nasib baik polis ni tak jawab macam tu.  

"Habis tu, ni motor siapa?"

"Motor abang."

"Hmm,,Lain kali ambil la lesen. P pun jadi la. Ok!"

"Insya Allah.. Terima kasih encik!.."

Vroomm....

Saya memulas minyak. Emak tak henti-henti mengucapkan syukur di belakang.

Alhamdulillah. RM300 masih terselamat. 

Begitulah. Hakikatnya hidup di dunia ini, semuanya memerlukan lesen. Kebenaran untuk memiliki dan menggunakan dengan bebas. Kenderaan, Senjata api, kedai, syarikat semuanya perlukan lesen. Lesen diberikan setelah kita memohon dan melepasi syarat piawaian, pengetahuan, perjanjian atau bayaran tertentu. Ini untuk mengawal tindak tanduk manusia supaya tidak menyalahgunakan antara perkara yang saya sebutkan tadi.

Lesen dunia. Hubungan kita manusia dengan manusia. Hablu min an-naas.

lahir ke dunia sahaja, jika ibu bapanya Islam, maka kita sudah Islam. Membesar dan menbesar, sehinggalah boleh berjalan, berlari, makan dan minum sesuka hati. Apabila sudah baligh dan mukalaf kita diwajibkan untuk menyempurnakan rukun Islam yang lima. Terutamanya solat dan puasa. Juga pelbagai kewajipan yang lain iaitu menuntut ilmu, menutup aurat, dan sebagainya. Ramai yang sedar inilah kewajipan sebagai seorang muslim. Tapi, ramai juga yang tidak sedar ini adalah sebuah kewajipan. Masih ramai masyarakat di luar sana yang masih lalai tidak solat, puasa dan juga mendedahkan aurat. Hidup dengan gembira tanpa ada rasa takut kepada Allah walaupun hakikatnya kewajipan itu sudah lama diketahui. 

Mengapa manusia hanyut dalam maksiat?
Kerana kita hidup di dunia secara PERCUMA. Oksigen memasuki paru-paru dengan sendirinya tanpa dibayar, mata yang mampu memandang tanpa bayaran jarak pandangan, jantung yang tidak perlu diupah untuk mengepam darah, akal yang mampu berfikir dan seluruh nikmat nyawa ini diberi percuma. Hidup tanpa sekatan. Dengan nikmat nyawa, kesihatan dan kesenangan inilah yang membuatkan manusia itu semakin lalai.  Terlupa dengan pemberi nikmat lalu menggunakan barang pinjaman ke jalan maksiat.

Tatkala malaikat maut ingin menjemput, barulah tersedar mahu bertaubat. Namun semuanya sudah terlambat.   Jika masih mampu menyebut nama Allah, itu pun sudah sangat bersyukur. Lalu, diazablah si mati tadi di dalam kubur hingga kiamat dek kerana tiada amalan yang dibawa bersama.

Astaghfirullah. Nauzubillah..

Para pembaca sekalian, segala kewajipan dan amalan yang Islam syariatkan itulah lesen kita untuk ke akhirat. Amalan berdasarkan piawaian yang telah ditetapkan oleh Al-Quran dan Sunah. Manakala para nabi dan ulama' adalah polis di dunia yang sentiasa mengajarkan. Di samping polis ghaib yang mencatat segala amalan untuk dihisab. Dengan izin Allah mereka berkerja mencatat kebaikan dan keburukan. Jika hamba itu bertaubat, maka akan dipadam keburukan tersebut dengan perintah Allah. Itulah malaikat rokib dan atid. Hanya mereka yang ingat akan negeri akhirat sahaja yang sedar akan lesen-lesen yang mesti kita miliki untuk melepasi kebenaran Allah untuk mendapat kesenangan di negeri abadi kelak. Taman syurga di kubur juga mahligai mewah di syurga.

Lesen akhirat. Hubungan kita dengan Allah, hablu min Allah.

Semoga bermanfaat buat saya dan kita semua.




3 comments:

nhamizahashim said...

amek lesen tu... =)
yok habiskn same2...

sNsChar said...

a'aa amik lesen tu, memudahkan urusan dimasa depan..ex: nak amik anak kat sekolah ke..^_^, cikgu linda pun senang nak g ngajar nanti...^_*

Azlinda Amin said...

insya Allah..:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...