• RSS

28 August 2010

Sebuah Hidayah


“kau nak pergi solat, pergilah! Jangan kacau aku boleh?”. Bentak Hindun. Hatinya membengkak lantaran tidurnya sering diganggu Asmah. Hari ini hari ahad. Untuk subuh hari ini sahaja, sudah lebih 10 kali rakan sebiliknya itu mengejutnya untuk solat. Bermula jam 5.45 pagi hinggalah waktu terakhir dia mengejut iaitu 7.00 pagi. Kepala Hindun masih berat dek kerana mengulangkaji pelajaran hingga lewat malam. Ditambah pula dengan kesan minuman berkafein yang diambil setiap kali Hindun mahu berjaga malam. Hindun memang seorang mahasiswa pintar dan rajin yang meletakkan pelajaran sebagai prioriti utama dalam hidupnya. Tidak hairanlah jika semua keputusan peperiksaannya mendapat gred tertinggi iaitu 4 flat.
“Dengan keputusan yang bagus inilah, masa depan kita cerah. Keluar universiti nanti pun, bakal majikan nak tengok pointer kita berapa. Kalau tinggi, baru dia nak ambil kita sebagai pekerja dia.” Hindun cuba mencipta ideologi setiap kali perbualan mengenai kerjaya dibincangkan bersama-sama rakan sekelasnya. Dia begitu yakin tentang itu.
“lelaki sekarang ni pun, mestilah nak cari calon isteri yang pandai dan berkerjaya. Kalau diberi pilihan antara pengetua sekolah dengan guru biasa, mestilah dia pilih pengetua. Antara engineer dengan pekerja kilang, mestilah dia pilih engineer.” Ini pandangan Hindun jika rakan-rakannya membuka topik jodoh . Begitu sifir mudah yang Hindun hadam dalam pemikirannya.
Asmah masak benar dengan prinsip hidup teman sebiliknya yang seorang ini. Dia juga sudah lali dengan perbuatan Hindun yang sering memperkecilkan dirinya yang hanya memperoleh keputusan peperiksaan yang sederhana.
“kau ni Asmah, selalu sangat sibuk dengan persatuan kau tu! Usrah lah, program lah. Dah la selalu hilang kat bilik. Sebab tu la kau tak boleh nak challenge result aku!” begitu tuduhan Hindun terhadap Asmah gadis bertudung labuh itu. Asmah hanya membalasnya dengan senyuman. Dia yakin dengan rutin hariannya sebagai seorang ahli persatuan Islam di kampus bukanlah penyebab keputusan peperiksaannya tidak begitu memberangsangkan. Asmah sudah membahagikan masa secukupnya. Dia tidak pernah ponteng kelas. Setiap tugasan yang diberikan oleh pensyarah juga dihantar mengikut masa yang ditetapkan. Malah, dia telah mewajibkan untuk belajar di luar bilik kuliah selama tiga jam sehari. Dia sudah berusaha sebaiknya. Selebihnya dia bertawakal kepada Allah. Dia yakin dengan maksud surah At-Talaq ayat tiga itu.
Jam menunjukkan 10 pagi. Hindun tidak menampakkan tanda-tanda yang dia ingin bangun. Asmah masih tekun menghadap laptop menyiapkan laporan program anjuran persatuannya tiga hari lepas.
“Adui.. sakitnya kepala aku. Badan aku pun sakit-sakit.” Keluh Hindun.
“Eh, aku ni ada kat mana? Kenapa lain macam je..”. Hindun memerhati suasana di sekeliling.
“itu almari baju aku. Itu buku-buku aku. Ini semua barang-barang aku. Baki air Nescafe malam tadi pun ada lagi dekat atas meja tu. Oh! Ni kan bilik aku.. apalah aku ni, bilik sendiri pun dah lupa ke.. ni mesti pening sebab minum Nescafe pekat sangat malam tadi ni” Hindun mencongak-congak sendirian. Namun, bimbang di hatinya belum hilang.
Tiba-tiba dia terkejut. Hatinya bagai mahu tercabut. Darahnya seolah-olah berhenti. Dia menjerit sekuat hati.
“aku kan dah bangun tidur.. tapi tu siapa yang terbaring atas katil aku tu? Baju dia sama dengan baju yang aku pakai sebelum aku tidur semalam. Rambut dia.. muka dia.. macam aku..!” Hindun membuat pemerhatian.
“ kalau dia aku, habis tu aku ni siapa? Aku ni roh ke? Aku mimpi ke? Atau aku dah ma… Tidak! Tidak! Aku tak boleh mati. Asmah, asmah!! Kejut aku cepat! Asmah! Kau tak dengar ke Asmah? Kau tak nampak aku ke Asmah? Aku dekat tepi kau ni..” Hindun terus menjerit melolong kepada Asmah. Namun, apakan daya. Asmah tidak boleh melihatnya di saat ini.
“Asmah, tolong lah Asmah.. kejutlah aku.. nanti orang ingat aku dah mati..Asmah.. Asmah.aku janij. Kau kejut aku lagi, nanti aku bangun solat subuh..” Hindun terus merayu seperti anak kecil yang mahu susu dari ibunya namun Asmah masih khusyuk membuat kerjanya.
“ya Allah.. apa dah jadi pada aku ni? Kenapa aku macam ni? Apa semua ni?”
Dalam masa yang sama, Asmah membetulkan duduknya. Matanya yang sedikit berair kerana terlalu lama menghadap laptop digenyeh-genyeh. Dilihat jam di desktop, sudah menunjukkan jam 11 pagi.
“ya Allah aku tak solat dhuha lagi ni”. Bisiknya sendirian. Dia bingkas bangun meninggalkan kerusi, dan membuka pintu bilik untuk ke bilik air mengangkat wudhu’.
“Asmah, jangan tinggalkan aku Asmah! Kau nak pergi mana tu? Kau tak perasan ke aku ni.. kejutkan lah aku Asmah..! Asmah.... Asmah...” Hindun tidak puas merayu.
Asmah masuk kembali ke biliknya. Telekung yang tersidai di birai katilnya segera dipakai kemas. Dia menjeling kearah Hindun. Hatinya serba salah untuk mengejut buat kali ke 11. Bimbang dia ditengking seperti pagi tadi.
“alah, takpa, aku kejut sebab nak ajak makan kejap lagi” Asmah  sudah bersedia dengan alasan sekiranya dia dimarahi Hindun sekali lagi.
Tangannya yang masih basah kerana mengangkat wudhu’ dirasakan mampu membuat Hindun tersedar.
“Hindun, Hindun.. bangun. Lama sangat kau tidur ni. Dah nak tengah hari ni. Jom turun makan.” Tuturnya lembut sambil tangannya menggerakkan kaki Hindun.
“Hindun... Hindun! Hin…dun..”.
Tiba-tiba Asmah berasa seperti ada yang tidak kena. Dia memegang kemas kaki Hindun. Sejuk. Dia menelentangkan badan Hindun yang dalam posisi mengiring sebelumya. Pelik. Hindun tetap tidak sedar.  Hati Asmah bergetar. Dia terasa seram sejuk. sambil membaca bismillah, dia meletakkan dua jarinya ke tengkuk Hindun seterusnya di bawah hidungnya untuk merasa hembusan nafas. Dadanya juga tidak kelihatan pergerakan turun naik nafas. Innalillahiwa inna ilahirajiun.. Akhirnya keluar juga lafaz itu dari mulutnya...

bersambung.....

p/s: masih tidak tahu tajuk yang sesuai untuk cerpen (cerpen la konon) ini. ada cadangan?

6 comments:

N I A said...

salam wah best la linda,...tp tak jangka lak yang hindon tue meninggal,...cepat sgt kot,..hehehe,...my opinion,..maybe leh wujud kan watak bru lebih kurang sama cam character hindon,..
linda tak sabo nak thu npe hindon leh meninggal,...

Linda Amin said...

kat bawah tu ada tulis bersambung.. bukan tamat.. hehe..
=)

nhamizahashim said...

best!! \(n_n)/

Linda Amin said...

sahabat2,, ada idea mengenai tajuk?
(,")

Ms sunsWeetz said...

bg Tajuk HINDUN..hehe

ibnusina said...

Salam..

sekadar berkongsi, saya ada kawan begini juga, tapi dia dah sedar akhirnya..hidayah Allah singgah padanya..alhamdulillah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...