• RSS

03 May 2011

Menjadi guru pakej

Hari ini saya menerima kunjungan seorang sahabat. Sahabat yang  sebelum ini telah benyak memberi bimbingan  dan membawa saya ke medan ini hampir dua tahun yang lepas. Kedatangan ‘surprise’nya benar-benar menjadi. Memang saya rindu benar dengan naqibah saya dan Alhamdulillah Allah pertemukan kami walaupun masa yang ada amat singkat.

Saya merasa teruja. Sibuk  bertanya itu dan ini mengenai kehidupannya sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah pedalaman di Sarawak. Jelas, menurut kak Yati kehidupannya amat sukar di sana. Cabaran menghadapi murid-murid yang rosak akhlaknya, makanan halal yang sukar diperolehi, dan keseorangan membawa Islam. Dan yang paling beliau terasa diuji adalah mengenai teori dakwah yang diperolehi di kampus tidak mudah diaplikasikan di sana.

Saya terbungkam mendengar cerita beliau satu persatu. Memandangkan saya juga bakal menjadi seorang guru, pengalaman ini harus saya dalami sebagai ilmu persediaan kelak. Amat payah  jalan itu. Saya sudah mula merasa bahang kesukaran menjadi seorang guru. 

Tugas guru bukan sekadar mengajar. Malah mendidik. Atau lebih harakinya mentarbiyah.  Bermula dengan isi kandungan pelajaran yang ditekankan, akhlak juga harus dibentuk di sini. Bagi seorang daie, aqidah tunjang utama yang mesti diluruskan terlebih dahulu.  Wasilahnya tidak boleh semberono. Harus teliti dalam usaha mendekati hati pelajar. Psikologi, dan pendekatan yang digunakan bukan semestinya lembut tapi ketegasan juga penting bagi mengubah sifat jahiliyah yang ada dalam diri sesetengah anak-anak muda zaman kini dan seterusnya. Dakwah generasi i-pad memerlukan guru yang pakej. Tarbiyah, dakwah dan siasahnya harus sentiasa seimbang. Silap pertimbangan, maka lari bertempiaranlah hati mad’u yang baru mula-mula mengenal apa itu Alif, Ba, Ta.

Ditambah lagi dengan bebanan kerja-kerja pentadbiran sekolah, melayan karenah anak murid, guru-guru, kakitangan sekolah, ibu bapa malah masyarakat yang sentiasa memberi tumpuan sepenuhnya pada guru. Tidak hairanlah jika baru-baru ini ada kajian yang membuktikan guru merupakan golongan paling ramai yang menghadapi penyakit psikologi. (sinonimnya, gila!) 

Saya kembali fokus kepada Kak yati.

Perkongsian demi perkongsian. Bermula dari kisah dakwah kampus, hinggalah ke hal-hal peribadi. Baitul muslim. Saya banyak mendengar. Juga mencelah sekali sekala. Saya cuba melihat  matang dalam hal ini. Masing-masing menyatakan impian dan cita-cita. Jelas pentingya institusi ini bagi menjamin keberlansungan dakwah di luar kampus. Apatah lagi yang memahami cabaran seorang guru di sekolah pedalaman. Hmm.. Apa pun jua, Insya Allah jodoh itu pasti akan datang pada saat, waktu, dan masa yang tepat pada insan yang benar-benar ikhlas.

Hampur dua jam berlalu. Masih belum puas rasanya berkongsi cerita. Orang semakin ramai di Meranti. Akhirnya masing-masing akur.  Kami sama-sama mengalirkan air mata. Entah bila lagi akan bertemu. Arked Meranti itu menjadi saksi pertemuan kami pada Julai 2009 dan juga perpisahan  kami pada 3 Mei 2011.  Saya masih ada masa dua tahun untuk persiapkan diri ke medan tempur yang sebenar. saya meminta doa agar dipermudahkan urusan di sini. Dan Kak Yati juga mohon didoakan supaya terus kekal kuat dan tabah menghadapi mehnah dan tribulasi yang sedang dihadapi. Insya Allah kak. Siiru ‘ala barokatillah..

Nota:
1.       Semua profession punyai cabaran masing-masing.
2.       Baitul muslim bukan sekadar bahan gurauan gelak ketawa.
3.       Sila ‘menjengah’ sekali-sekala alam di luar kampus. Bagi mengetahui realiti sebenar cabaran hidup.
4.       Sayangi naqibah anda supaya anda juga disayangi anak usrah anda.
5.       Saya menghantar Kak Yati hingga ke airport petang ni. (-_^)/
6.       Kak yati hadiahkan buku “Si Blogger kampung “ pada saya. Alhamdulillah.. Kebetulan BELUM  mendapatkannya.. =)

2 comments:

yanglatif said...

Ya, harus menjadi guru pakej! Saya akui, suka dengan gaya penulisan kamu! Huu, sungguh tak tipu. Mesejnya sampai begitu saja. Banyakkan penulisan berkenaan dengan pendidikan. Harus tulis! Keep it up, dear! :)

Linda Amin said...

pujian mu itu berlebihan kak. saya tidaklah sehebat mana. hanya menulis semampunya. k.yang lagi mantop!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...